Sunday, 28 July 2013

Asal-usul April Fool: Pembunuhan Beramai-ramai Umat Islam Sepanyol oleh Tentera Kristian?


Terdapat satu teori tentang asal usul April Fool. Kononnya ia berasal dari tragedi hitam yang berlaku ke atas umat Islam Sepanyol (dikenali sebagai Moor) setelah tentera Kristian berjaya mendapatkan kekuasaan mereka kembali di Sepanyol daripada pemerintah Islam. Berdasarkan khabar angin itu,telah berlaku peperangan antara tentera Islam dengan tentera Katolik.

\
Perayaan April Mop yang selalu diakhiri dengan kegembiraan dan kepuasan itu sesungguhnya berasal dari satu tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan. April Mop atau The April’s Fool Day berasal dari satu episode sejarah Muslim Spanyol di tahun 1487 atau bertepatan dengan 892 H. Sebelum sampai pada tragedi tersebut, ada baiknya melihat sejarah Spanyol dahulu ketika masih di bawah kekuasaan Islam.Sejak dikuasai Islam pada abad ke-8 M oleh Panglima Thariq bin Ziyad , Spanyol berangsur-angsur tumbuh menjadi satu negeri yang makmur. Pasukan Islam tidak saja berhenti di Spanyol, namun terus melakukan perluasan di negeri-negeri sekitar menuju Perancis. Perancis Selatan dengan mudah telah ditakluki. Kota Carcassone, Nimes, Bordeaux, Lyon, Poitou, Tours, dan sebagainya jatuh. Walau sangat kuat, pasukan Islam masih memberikan ‘toleransi’ kepada suku Goth dan Navaro di daerah sebelah Barat kawasan pegunungan.
Islam telah menerangi Spanyol. Karana sikap para pemerentah Islam begitu baik dan rendah hati, maka ramai orang-orang Spanyol yang kemudian dengan tulus dan ikhlas memeluk Islam. Muslim Spanyol bukan hanya beragama Islam, namun mereka sungguh-sungguh mempraktikkan kehidupan secara Islami. Mereka tidak hanya membaca Al-Qur’an tapi juga bertingkah laku berdasarkan Al-Qur’an. Mereka selalu berkata tidak untuk muzik, bear, pergaulan bebas, dan segala hal yang dilarang Islam. Keadaan tenteram seperti itu berlangsung hampir enam abad lamanya.
Selama itu pula kaum kafir yang masih ada di sekeliling Spanyol tanpa kenal putus asa terus berupaya membersihkan Islam dari Spanyol, namun mereka selalu gagal. Telah beberapa kali dicuba tapi selalu tidak berhasil. Dihantar sejumlah perisik untuk mempelajari kelemahan umat Islam di Spanyol. Akhirnya perisik itu menemukan cara untuk menaklukkan Islam di Spanyol, yakni pertama-tama harus melemahkan iman mereka dulu dengan jalan serangan pemikiran dan budaya.
Maka mulailah secara diam-diam mereka menghantar alkohol dan rokok secara terus menerus ke dalam wilayah Spanyol. Muzik diperdengarkan untuk memikat kaum mudanya agar lebih suka bernyanyi dan menari berbanding baca Qur’an. Mereka juga mengirim sejumlah ulamak palsu yang kerjanya meniup-niupkan perpecahan di dalam tubuh umat Islam Spanyol. Lama-kelamaan usaha ini membuahkan hasil.
Akhirnya Spanyol jatuh da dikuasai pasukan Salib. Penyerangan oleh pasukan Salib benar-benar dilakukan dengan kejam tanpa mengenal peri kemanusiaan.
Tidak hanya pasukan Islam yang disembelih, juga penduduk sipil, wanita, anak-anak kecil, orang-orang tua, semuanya dilibas dengan pedang.
Satu persatu daerah di Spanyol jatuh, Granada adalah daerah terakhir yang ditaklukkan. Penduduk-penduduk Islam di Spanyol (juga disebut orang Moor) terpaksa berlindung di dalam rumah untuk menyelamatkan diri. Tentara-tentara Kristen terus mengejar mereka.
Ketika jalan-jalan sudah sepi, tinggal menyaksikan ribuan mayat yang bergelimpangan bermandikan darah, tentara Salib mengetahui bahwa banyak Muslim Granada yang masih bersembunyi di rumah-rumah. .
Dengan lantang tentara Salib itu mengumumkan pengampunan, bahwa para Muslim Granada boleh keluar dari rumah dengan aman dan diperbolehkan berlayar keluar dari Spanyol dengan membawa barang-barang keperluan mereka. “Kapal-kapal yang akan membawa kamu keluar dari Spanyol sudah kami persiapkan di pelabuhan. Kami menjamin keselamatan kamu jika ingin keluar dari Spanyol, setelah ini maka kami tidak lagi memberikan jaminan!” demikian bujuk tentara Salib.
Orang-orang Islam masih curiga dengan tawaran ini. Beberapa dari orang Islam diperbolehkan melihat sendiri kapal-kapal penumpang yang sudah dipersiapkan di pelabuhan. Setelah benar-benar melihat ada kapal yang sudah dipersiapkan, maka mereka segera bersiap untuk meninggalkan Granada bersama-sama menuju ke kapal-kapal tersebut. Mereka pun bersiap untuk berlayar.
Keesokan harinya, ribuan penduduk Muslim Granada yang keluar dari rumah-rumahnya dengan membawa seluruh barang-barang keperluannya beriringan jalan menuju pelabuhan. Beberapa orang Islam yang tidak mempercayai tentara Salib bertahan dan terus bersembunyi di rumah-rumahnya.
Setelah ribuan umat Islam Spanyol berkumpul di pelabuhan, dengan cepat tentara Salib menggeledah rumah-rumah yang telah itinggalkan penghuninya. Lidah api terlihat menjilat-jilat angkasa ketika para tentara Salib itu membakar rumah-rumah tersebut bersama orang-orang Islam yang masih bertahan di dalamnya.
Sedang ribuan umat Islam yang tertahan di pelabuhan hanya boleh melihat ketika tentara Salib juga membakar kapal-kapal yang dikatakan akan mengangkut mereka keluar dari Spanyol. Kapal-kapal itu dengan cepat tenggelam. Ribuan umat Islam tidak boleh berbuat apa-apa karana sama sekali tidak bersenjata. Mereka juga kebanyakan terdiri dari para perempuan dan anak-anaknya yang masih kecil-kecil. Sedang tentara Salib itu telah mengepung mereka dengan pedang terhunus.
Dengan satu teriakan dari pemimpinnya, ribuan tentara Salib itu segera menyerang dan melibas umat Islam Spanyol tanpa perasaan belas kasihan. Jerit tangis dan takbir membahana. Dengan buas tentara Salib terus membunuhi warga awam yang sama sekali tidak berdaya.
Seluruh Muslim Spanyol di pelabuhan itu habis dibunuh dengan kejam. Darah menggenang di mana-mana. Laut yang biru telah berubah menjadi merah kehitam-hitaman. Tragedi ini bertepatan dengan tanggal 1 April. Inilah yang kemudian diperingati oleh dunia Kristen setiap tanggal 1 April sebagai April Mop (The Aprils Fool Day).


Namun ini hanyalah teori semata - mata dan tidak patut dipercayai bulat-bulat kerana terdapat juga beberapa teori lain.

Teori I : Ketika dunia barat masih menggunakan kalendar Julian,tahun bermula pada 25 Mac. Festival meraikan Tahun Baru bagaimanapun disambut pada 1 April memandangkan 25 Mac jatuh pada Minggu Suci(mengikut kepercayaan Kristian). Setelah kalendar Gregorian mula diguna pakai pada abad ke-16,Tahun Baru berpindah kepada 1 Januari. Berdasarkan teori yang paling banyak dipercayai berkaitan asal-usul April Fool, sesiapa yang berjaya ditipu untuk untuk mempercayai 1 April masih lagi merupakan tarikh yang sesuai untuk menyambut Tahun Baru mendapat nama timangan ''Orang Bodoh April''.

Teori II : Ianya berkaitan dengan kedatangan musim bunga apabila alam semulajadi ''menipu'' manusia dengan cuaca yang berubah-ubah, berdasarkan Ensiklopedia Agama dan Ensiklopedia Britannica.

Teori III : The Country Diary of Garden Lore menyatakan Hari April Fool disambut untuk memperingati misi tidak membuahkan hasil apabila burung Rook(gagak Eropah) dihantar untuk mencari tanah kawasan berlakunya banjir besar zaman Nabi Nuh a.s.

Teori IV : Ada yang mengaitkannya dengan Ekuinoks Musim Bunga.

Teori V : Terdapat juga menyatakan sambutannya berkait rapat dengan sambutan akhir musim sejuk Romans,Hilaria dan juga festival akhir Tahun Baru Celtic.

Teori VI : Di Iran, jenaka dimainkan pada hari ke-13 tahun baru Farsi (Nowruz) yang jatuh pada 1 atau 2 April setiap tahun. Hari ini disambut semenjak 536 Sebelum Masihi.


Pada pandangan peribadi penulis, April Fool tidak mempunyai kaitan langsung dengan pembunuhan masyarakat Islam di Sepanyol. Tiada bukti kukuh mahupun rekod bertulis yang mampu membuktikan bahawa April Fools Day itu berkait dengan pembunuhan orang islam sepanyol. Mungkin teori ini disebarkan dalam kotak pemikiran sesetengah umat islam untuk menaikkan rasa benci terhadap orang Kristian. Golongan pencucuk ini tidak senang melihat umat islam dan kristian rapat bagaikan adik beradik dan memandangkan mereka tahu umat islam ini amat mudah dipergunakan melalui faktor agama dan cepat oversensitive bila umat islam yang lain dikatakan menjadi mangsa penganut agama lain maka pihak pencucuk ini mengambil kesempatan menanam kebencian. Oleh itu, penulis mengharapkan para ustaz dan ustazah serta umat islam yang rajin benar menyebarkan perkara yang belum tentu kesahihannya ini untuk memperbetulkan penyebaran fitnah ini.

Ingatlah, berdosa besar memfitnah seseorang tidak kiralah dia muslim atau bukan islam.


Sumber Rujukan :
1)Encyclopedia of Religion. 
2)Britannica Encyclopedia. 
3)Asal usul April Fool, Kami Generasi MMCY. 

4)April Fools' Day Origins, snopes.com
5)The Country Diary of Garden Lore


Fazrin Jamal

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget